Breaking News

INTERNASIONAL Beirut Bergolak, Korban Tewas Akibat Ledakan Meningkat Jadi 135 Orang 06 Aug 2020 09:32

Article image
Ledakan besar dari sebuah gudang yang mengirimkan gelombang dahsyat di seluruh Beirut, menewaskan sedikitnya 135 orang. (Foto: exit.al)
Ledakan itu adalah yang paling kuat yang pernah ada di Beirut, sebuah kota yang masih dilanda perang saudara yang berakhir tiga dekade lalu.

BEIRUT, IndonesiaSatu.co --  Tim penyelamat Lebanon mengeluarkan mayat dan mencari orang hilang pada Rabu (5/8/2020) dari reruntuhan yang disebabkan oleh ledakan besar dari sebuah gudang yang mengirimkan gelombang ledakan dahsyat di seluruh Beirut, menewaskan sedikitnya 135 orang.

Perdana Menteri Hassan Diab seperti diberitakan Reuters mengumumkan tiga hari berkabung mulai Kamis karena penyelidikan awal menyalahkan kelalaian atas ledakan di pelabuhan Beirut, yang telah menyebabkan puluhan orang hilang dan melukai lebih dari 5.000 lainnya.

Hingga seperempat juta orang kehilangan tempat tinggal, kata para pejabat, setelah gelombang kejut menghancurkan bangunan, menyedot furnitur ke jalan-jalan dan memecahkan jendela bermil-mil ke pedalaman.

Korban tewas diperkirakan meningkat dari ledakan itu, yang menurut para pejabat menimbun banyak bahan peledak yang disimpan selama bertahun-tahun dalam kondisi tidak aman di pelabuhan.

Ledakan itu adalah yang paling kuat yang pernah ada di Beirut, sebuah kota yang masih dilanda perang saudara yang berakhir tiga dekade lalu dan terhuyung-huyung dari krisis ekonomi dan lonjakan infeksi virus corona. Ledakan itu mengguncang bangunan-bangunan di pulau Mediterania Siprus, sekitar 160 kilometer.

"Tidak ada kata-kata yang dapat menggambarkan kengerian yang melanda Beirut tadi malam, mengubahnya menjadi kota yang dilanda bencana," kata Presiden Michel Aoun dalam pidatonya kepada negara tersebut selama sesi kabinet darurat.

Aoun mengatakan 2.750 ton amonium nitrat, yang digunakan dalam pupuk dan bom, disimpan selama enam tahun di pelabuhan setelah disita.

Pemerintah “bertekad untuk menyelidiki dan mengungkap apa yang terjadi secepat mungkin, untuk meminta pertanggungjawaban dan pihak yang lalai,” katanya.

 

Sumber resmi yang mengetahui investigasi awal menyalahkan insiden tersebut sebagai "kelambanan dan kelalaian", dengan mengatakan "tidak ada yang dilakukan" oleh komite dan hakim yang terlibat dalam masalah tersebut untuk memerintahkan penghapusan bahan berbahaya.

Kabinet memerintahkan pejabat pelabuhan yang terlibat dalam menyimpan atau menjaga bahan tersebut untuk dijadikan tahanan rumah, sumber kementerian mengatakan kepada Reuters.

Pejabat belum mengkonfirmasi asal muasal api awal yang memicu ledakan, meskipun sumber keamanan dan media lokal mengatakan itu dimulai dari pekerjaan pengelasan.

 

‘Keruntuhan Lebanon’

Bagi banyak orang, ledakan itu merupakan pengingat mengerikan dari perang saudara 1975-1990 yang mencabik-cabik bangsa dan menghancurkan petak-petak Beirut, yang sebagian besar sejak itu telah dibangun kembali.

Orang Lebanon biasa, yang kehilangan pekerjaan dan menyaksikan tabungan menguap dalam krisis keuangan negara, menyalahkan politisi yang telah mengawasi korupsi negara selama beberapa dekade dan pemerintahan yang buruk.

"Ledakan ini menyegel keruntuhan Libanon. Saya benar-benar menyalahkan kelas penguasa, ”kata Hassan Zaiter, 32, seorang manajer di Hotel Le Grey yang rusak parah di pusat kota Beirut.

Kerabat berkumpul di penjagaan ke pelabuhan Beirut mencari informasi tentang mereka yang masih hilang saat pencarian berlanjut. Banyak dari mereka yang tewas adalah karyawan pelabuhan dan bea cukai, orang-orang yang bekerja di daerah itu atau mereka yang mengemudi di dekatnya selama jam sibuk Selasa malam. Beberapa korban terlempar ke laut oleh ledakan dahsyat itu.

Palang Merah berkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan untuk mendirikan rumah mayat karena rumah sakit kewalahan. Pejabat kesehatan melaporkan bahwa rumah sakit kehabisan tempat tidur dan peralatan untuk merawat yang terluka.

Pusat Medis Clemenceau di Beirut adalah "seperti rumah jagal, darah yang menutupi koridor dan lift," kata Sara, salah seorang perawatnya.

Gubernur Beirut Marwan Abboud mengatakan kepada Al Hadath TV bahwa kerugian kolektif dari ledakan itu bisa mencapai $ 15 miliar, termasuk kerugian tidak langsung terkait bisnis.

"Ini adalah pukulan mematikan bagi Beirut, kami adalah zona bencana," kata Bilal, seorang pria berusia 60-an, di pusat kota.

Kelompok Bank Dunia mengatakan pada hari Rabu akan bekerja dengan mitra Lebanon untuk memobilisasi pembiayaan publik dan swasta untuk rekonstruksi dan pemulihan. Namun, tidak jelas apa dampak bencana tersebut pada negosiasi sulit negara itu dengan Dana Moneter Internasional.

 

Tawaran dukungan internasional

Negara-negara Teluk Arab, yang di masa lalu adalah pendukung keuangan utama Libanon tetapi baru-baru ini mundur karena apa yang mereka katakan adalah campur tangan Iran, mengirim pesawat dengan peralatan medis dan pasokan lainnya.

Turki mengatakan akan mengirim 20 dokter untuk membantu merawat yang terluka, serta bantuan medis dan bantuan lain. Irak menjanjikan bantuan bahan bakar, sementara Iran menawarkan makanan dan rumah sakit lapangan.

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei melaui akun Twitter-nya megatakan: "Kami bersimpati dengan warga Lebanon terkasih dan berdiri di samping mereka dalam tragedi menyakitkan dari ledakan pelabuhan Beirut ... Kesabaran dalam menghadapi insiden ini akan menjadi daun emas kehormatan bagi Lebanon."

Amerika Serikat, Inggris, dan negara Barat lainnya, yang menuntut perubahan politik dan ekonomi di Lebanon, juga menawarkan bantuan. Jerman, Belanda, dan Siprus menawarkan tim pencarian dan penyelamatan khusus.

Dua pesawat Prancis diperkirakan tiba pada Kamis dengan personel dan peralatan penyelamat spesialis, dan Presiden Emmanuel Macron dijadwalkan berkunjung pada Kamis.

Ketahanan pangan

"Ini adalah bencana bagi Beirut dan Lebanon," kata Walikota Jamal Itani kepada Reuters saat memeriksa kerusakan.

Distrik pelabuhan dibiarkan berantakan, melumpuhkan rute utama negara untuk impor yang dibutuhkan untuk memberi makan negara lebih dari 6 juta orang.

Gudang pangan utama negara itu di pelabuhan hancur dalam ledakan itu dan Gubernur Beirut Abboud mengatakan sebuah krisis mungkin berkembang tanpa intervensi internasional.

Lebanon sudah berjuang untuk menampung dan memberi makan para pengungsi yang melarikan diri dari konflik di negara tetangga Suriah dan tidak memiliki hubungan perdagangan atau hubungan lain dengan satu-satunya tetangganya, Israel.

"Dalam skala, ledakan ini lebih kecil dari bom nuklir tapi lebih besar dari bom konvensional," kata Roland Alford, direktur pelaksana firma pembuangan bahan peledak persenjataan Inggris Alford Technologies. Ini sangat besar.

Ledakan itu juga mendorong Pengadilan Khusus untuk Lebanon pada hari Rabu untuk menunda putusannya dalam persidangan atas pemboman tahun 2005 yang menewaskan mantan Perdana Menteri Rafik al-Hariri hingga 18 Agustus. Keputusan pengadilan tersebut diharapkan dibacakan pada hari Jumat ini.

Pengadilan yang didukung PBB mengadili empat tersangka dari kelompok Muslim Syiah yang didukung Iran, Hizbullah. Hariri dan 21 lainnya tewas oleh bom truk besar di daerah lain di tepi pantai Beirut, sekitar 2 km (sekitar satu mil) dari pelabuhan.

Kepala Staf Gedung Putih Mark Meadows mengatakan pemerintah AS belum sepenuhnya mengesampingkan kemungkinan bahwa ledakan hari Selasa adalah serangan, dan mengatakan pihaknya masih mengumpulkan informasi intelijen terkait ledakan tersebut.

--- Simon Leya

Komentar