Breaking News
  • Bekasi siapkan 1000 polisi kawal buruh pada May Day
  • Bupati Mojokerto ditetapkan tersangka suap dan gratifikasi
  • Evakuasi pesawat Lion belum selesai, bandara Gorontalo masih ditutup
  • INKA Mulai Kirim "LRT" ke Sumatera Selatan
  • Jokowi Akan Jajaki Ruas Jalan Trans Papua-Papua Barat

INTERNASIONAL Bertemu Presiden Jokowi, PM Abe Puji Iklim Investasi Indonesia 12 Nov 2017 21:33

Article image
Presiden Joko Widodo dan rombongan dan Perdana Menteri Shinzo Abe serta delegasi saat bertemu di Hotel Diamond, Manila, Filipina pada Minggu (12/11/2017). (Foto: Biro Pers Istana)
PM Abe memuji kepemimpinan Presiden Jokowi yang telah berhasil memperbaiki iklim investasi.

MANILA, IndonesiaSatu.co - Tahun depan Indonesia dan Jepang akan merayakan 60 tahun hubungan diplomatik. Menjelang perayaan itu, kedua negara sepakat untuk melakukan kegiatan bersama.

Hal itu disampaikan Presiden Joko Widodo dan Perdana Menteri Shinzo Abe saat keduanya bertemu di Hotel Diamond, Manila, Filipina pada Minggu (12/11/2017). Presiden Jokowi menginginkan adanya perkembangan yang signifikan kerjasama di bidang infrastruktur dalam perayaan 60 tahun hubungan diplomatik kedua negara.

“Hal ini akan menjadi kado yang monumental bagi 60 tahun hubungan kedua negara,” ucap Presiden Jokowi seperti dikutip dari siaran pers Deputi bidang Protokol, Pers dan Media Sekretariat Presiden.

Untuk kerja sama investasi, Presiden Jokowi mengapresiasi peningkatan investasi Jepang di Tanah Air. “Hampir mencapai 90 persen pada 2016,” katanya.

Lebih lanjut, Presiden Jokowi menegaskan bahwa investasi di Indonesia sudah jauh membaik. Index “ease of doing business” Indonesia misalnya, telah melompat dari peringkat 114 pada tahun 2015 menjadi peringkat 72 di tahun 2017.

Indonesia juga telah mendapat “investment grade” dari tiga lembaga pemeringkat internasional.

“Dengan situasi yang semakin baik ini saya berharap investasi Jepang pada 2017 akan dapat melampaui angka investasi tahun lalu,” ucap Presiden.

Sementara itu, PM Abe memuji kepemimpinan Presiden Jokowi yang telah berhasil memperbaiki iklim investasi. “Terima kasih atas kepemimpinan Presiden Jokowi, iklim investasi di Indonesia mengalami peningkatan yang sangat signifikan,” ucap PM Abe.

Sebelum pertemuan bilateral tersebut, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menjelaskan kepada jurnalis dalam pertemuan bilateral antara Presiden Jokowi dan PM Abe juga telah meluncurkan logo 60 tahun hubungan diplomatik antara Indonesia dan Jepang.

“Tahun depan merupakan hal yang sangat penting bagi Indonesia dan Jepang karena kita akan merayakan 60 tahun hubungan diplomatik,” ucap Retno.

 

Presiden Hadiri KTT ASEAN di Manila

Sebelumnya, tarian massal yang diikuti ratusan penari menyambut kedatangan Presiden Joko Widodo dan Ibu Negara Iriana Joko Widodo di Bandar Udara Clark Pampanga, Filipina, pada Minggu.

Pesawat Kepresidenan Indonesia-1 mendarat tepat pukul 12.00 Waktu Setempat (WS) atau 11.00 WIB setelah menjalani penerbangan dari Bandara Internasional Da Nang, Viet Nam selama hampir 2 jam.

Kepala Protokol Kementerian Luar Negeri Republik Filipina dan Duta Besar Indonesia untuk Filipina Johny J. Lumintang menyambut Presiden dan Ibu Iriana di depan pintu pesawat.

Di bawah tangga pesawat, Ibu Iriana menerima bunga tangan dari anak-anak Filipina.

Dari bandara, Presiden dan Ibu Iriana bersama rombongan menuju hotel tempat menginap selama berada di Manila, Filipina dengan menggunakan kendaraan mobil.

Setelah bertemu PM Jepang, malam harinya Presiden dan Ibu Iriana menghadiri Special Gala Celebration for The 50th Anniversary of ASEAN yang dihelat di SMX Convention Center.

Turut hadir mendampingi Presiden Jokowi dalam pertemuan tersebut, Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan Wiranto, Menteri Koordinator bidang Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Koordinator bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita, Kepala BKPM Thomas Lembong dan Dubes RI untuk Filipina Johny Lumintang.

 

--- Very Herdiman

Komentar