Breaking News

HUKUM Pimpinan KPK Diteror, Jokowi: Kejar dan Cari Pelakunya! 10 Jan 2019 13:11

Article image
Presiden Joko Widodo. (Foto: Ist)
Jokowi yakin upaya pemberantasan korupsi tak akan melemah. Ia juga mengaku telah memerintahkan agar pengamanan untuk para komisoner KPK serta para penyidik harus ditingkatkan.

JAKARTA, IndonesiaSatu.co -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) menginstruksikan Kapolri untuk mengejar dan mencari pelaku teror terhadap Ketua KPK Agus Raharjo dan Komisioner KPK Laode M Syarif. Teror tersebut berupa ditemukannya bom molotov di kediaman pemimpin KPK.

"Saya rasa tidak ada toleransi untuk itu, kejar dan cari pelakunya," kata Jokowi usai meninjau pasokan beras di gudang Bulog, Jakarta, Kamis (10/1).

Ia pun meminta agar polisi segera menindak dan menyelesaikan kasus ini dengan tuntas sehingga jelas maksud dan tujuan para pelaku. Sebab kasus ini terkait intimidasi kepada aparat penegak hukum.

"Kemarin siang sudah saya perintahkan langsung ke Kapolri untuk menindak dan menyelesaikan ini dengan tuntas karena menyangkut intimidasi kepada aparat penegak hukum kita," ujar Jokowi.

Kendati demikian, Jokowi yakin upaya pemberantasan korupsi tak akan melemah. Ia juga mengaku telah memerintahkan agar pengamanan untuk para komisoner KPK serta para penyidik harus ditingkatkan.

"Kan sudah diperintahkan semuanya dijaga dari sisi keamanan terutama penyidik dan seluruh komisoner KPK," tambah dia.

Sebelumnya, Detasemen Khusus 88 Antiteror menyelidiki dugaan bom di kediaman dua pimpinan KPK. Benda diduga bom tersebut ditemukan di rumah Agus Raharjo di Perum Graha Indah Blok A9/15 RT 004/014 Jatimekar, Jatiasih, Kota Bekasi. Sedangkan, benda diduga bom lainnya ditemukan di rumah Laode, Jalan Kalibata Selatan 42 C, Jakarta Selatan.

--- Redem Kono

Komentar