Breaking News

KESEHATAN Protokol Kesehatan, Doni Monardo Minta Saling Mengingatkan 27 Jul 2020 15:10

Article image
Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Nasional dan Kepala BNPB, Doni Monardo. (Foto: Tim Komunikasi Publik Gugus Tugas Nasional)
Doni mengatakan Satgas belum bisa memprediksi kapan puncak penularan Covid-19 di Indonesia.

JAKARTA, IndonesiaSatu.co -- Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Doni Monardo meminta masyarakat saling mengingatkan untuk mematuhi protokol kesehatan dalam kehidupan sehari-hari, agar dapat menghentikan penambahan kasus positif Covid-19  yang terus terjadi.

“Dalam beberapa pekan terakhir angka kasus positif rata-rata 1000 kasus per hari bahkan bisa lebih dari 2000 kasus. Inilah pentingnya kita semua saling mengingatkan bahwa tidak cukup disiplin sendiri, tanggung jawab kita mengajak yang lain untuk disiplin,” kata Doni dalam konferensi pers secara daring usai rapat terbatas bersama Presiden Joko Widodo di Jakarta, Senin (27/7/2020).

Doni meminta anggota masyarakat untuk mengajak minimal dua anggota masyarakat lainnya setiap hari mematuhi protokol kesehatan pencegahan Covid-19. Dia kembali mengibaratkan virus Corona tipe baru yang menyebabkan penyakit Covid-19  itu seperti malaikat pencabut nyawa.

“Korban jiwa di seluruh dunia sudah lebih dari 600 ribu orang. Semua harus sadar ini bukan konspirasi, bukan rekayasa, sejarah Flu Spanyol harus jadi pelajaran,” ujar Doni seperti dilansir Antara News.

Doni mengatakan Satgas belum bisa memprediksi kapan puncak penularan Covid-19  di Indonesia. Perkembangan penanganan kasus virus Corona tipe baru itu, ujar dia, terus bergerak fluktuatif.

Kepatuhan masyarakat terhadap protokol kesehatan, seperti penggunaan masker, mencuci tangan dengan sabun dan berjaga jarak menjadi salah satu upaya penting dalam menghentikan penularan Covid-19.

“Sampai saat ini belum tahu kapan puncaknya, perkembangannya sangat fluktuatif. Setiap hari beda-beda. Upaya kita semua adalah menyadari bahwa Covid-19  ini adalah ancaman yang nyata,” ujar dia.

--- Simon Leya

Komentar